Mengulas kembali pengertian Kolonialisme dan Imperialisme

shares |

Sarisejarah.com - Mnegulas kembali pengertian Kolonialisme dan Imperialisme

Imperialisme dan kolonialisme adalah dua paham utama penyebab datangnya bangsa barat ke Indonesia. Dua paham yang berkembang subur setelah abad pertengahan ini barangkali adalah paham yang paling bertanggung jawab terhadap penderitaan bangsa Asia maupun Afrika akibat penjajahan.

Kolonialisme adalah pengembangan kekuasaan sebuah negara atas wilayah dan manusia di luar batas negaranya, seringkali untuk mencari dominasi ekonomi dari sumber daya, tenaga kerja, dan pasar wilayah tersebut.

Istilah ini juga menunjuk kepada suatu himpunan keyakinan yang digunakan untuk melegitimasikan atau mempromosikan sistem ini, terutama kepercayaan bahwa moral dari pengkoloni lebih hebat ketimbang yang dikolonikan.

Adapun implementasi dari praktik kolonialisme adalah semakin banyaknya masyarakat pengkoloni yang datang dan tinggal di negara koloni. Sebagai contoh misalnya di Indonesia, dahulu pemerintah kolonial Belanda bahkan mendirikan sebuah kota yang khas dengan arsitektur Belanda, yaitu kota Batavia. Kota ini dibangun di atas areal tanah Bekas kota Jayakarta yang dihancurkan oleh Jaan Pieterzoon Coen.

Imperialisme ialah sebuah kebijakan di mana sebuah negara besar dapat memegang kendali atau pemerintahan atas daerah lain agar negara itu bisa dipelihara atau berkembang. Sebuah contoh imperialisme terjadi saat negara-negara itu menaklukkan atau menempati tanah-tanah itu.

Adapun implementasi dari imperialisme adalah kontrol yang sangat kuat dari negara imperialis untuk memberikan pengaruh sebanyak banyaknya terhadap negara yang dikuasai. Imperialisme seringkali juga dikaitkan dengan semboyan yang dikenal dengan 3G, yaitu Gold, Glory, Gospel.

Perbedaan imperialism dan kolonialisme adalah imperialisme ialah politik yang dijalankan mengenai seluruh imperium. Kolonialisme ialah politik yang dijalankan mengenai suatu koloni, sesuatu bagian dari imperium jika imperium itu merupakan gabungan jajahan-jajahan.

JENIS IMPERIALISME

download (1)

Berdasarkan tujuan untuk apa imperialisme tersebut menguasai suatu wilayah, ada 2 jenis imperialisme :

1.Imperialisme Kuno (Ancient Imperialism).

Inti dari imperialisme kuno adalah semboyan gold, gospel, and glory (kekayaan, penyebaran agama dan kejayaan). Suatu negara merebut negara lain untuk menyebarkan agama, mendapatkan kekayaan dan menambah kejayaannya. Imperialisme ini berlangsung sebelum revolusi industri dan dipelopori oleh Spanyol dan Portugal.

2.Imperialisme Modern (Modern Imperialism).

Inti dari imperialisme modern ialah kemajuan ekonomi. Imperialisme modern timbul sesudah revolusi industri. Industri besar-besaran (akibat revolusi industri) membutuhkan bahan mentah yang banyak dan pasar yang luas. Mereka mencari jajahan untuk dijadikan sumber bahan mentah dan pasar bagi hasil-hasil industri, kemudian juga sebagai tempat penanaman modal bagi kapital surplus.

Jika mendasarkan pendangan kita pada sektor apa yang ingin direbut si imperialis, maka kita akan mendapatkan pembagian macam imperialisme yang lain, yaitu:

1.Imperialisme politik.

Si imperialis hendak mengusai segala-galanya dari suatu negara lain. Negara yang direbutnya itu merupakan jajahan dalam arti yang sesungguhnya. Bentuk imperialisme politik ini tidak umum ditemui pada zaman modern karena pada zaman modern paham nasionalisme sudah berkembang. Imperialisme politik ini biasanya bersembunyi dalam bentuk protectorate dan mandate.

2.Imperialisme Ekonomi.

Si imperialis hendak menguasai hanya ekonominya saja dari suatu negara lain. Jika sesuatu negara tidak mungkin dapat dikuasai dengan jalan imperialisme politik, maka negara itu masih dapat dikuasai juga jika ekonomi negara itu dapat dikuasai si imperialis. Imperialisme ekonomi inilah yang sekarang sangat disukai oleh negara-negara imperialis untuk menggantikan imperialisme politik.

3.Imperialisme Kebudayaan.

Si imperialis hendak menguasai jiwa (de geest, the mind) dari suatu negara lain. Dalam kebudayaan terletak jiwa dari suatu bangsa. Jika kebudayaannya dapat diubah, berubahlah jiwa dari bangsa itu. Si imperialis hendak melenyapkan kebudayaan dari suatu bangsa dan menggantikannya dengan kebudayaan si imperialis, hingga jiwa bangsa jajahan itu menjadi sama atau menjadi satu dengan jiwa si penjajah. Menguasai jiwa suatu bangsa berarti mengusai segala-galanya dari bangsa itu. Imperialisme kebudayaan ini adalah imperialisme yang sangat berbahaya, karena masuknya gampang, tidak terasa oleh yang akan dijajah dan jika berhasil sukar sekali bangsa yang dijajah dapat membebaskan diri kembali, bahkan mungkin tidak sanggup lagi membebaskan diri.

4.Imperialisme Militer (Military Imperialism).

Si imperialis hendak menguasai kedudukan militer dari suatu negara. Ini dijalankan untuk menjamin keselamatan si imperialis untuk kepentingan agresif atau ekonomi. Tidak perlu seluruh negara diduduki sebagai jajahan, cukup jika tempat-tempat yang strategis dari suatu negara berarti menguasai pula seluruh negara dengan ancaman militer.

MACAM-MACAM KOLONIALISME
schoolplaatlombok
Sedangkan macam-macam kolonialisme bisa dilihat dibawah,
1.Koloni domisili : penduduk suatu negara menduduki daerah koloni (asimilasi dan pendudukan)

2.Koloni libensraum : terjadi ledakan penduduk di negara induk, sehingga sejumlah orang mencari ruang hidup di wilayah baru

3.Koloni deportasi : daerah koloni digunakan untuk menempatkan tahanan politik

4.Koloni eksploitasi : daerah koloni dieksploitasi SDA dan SDM-nya untuk keuntungan financial

5.Koloni defensi : daerah koloni berupa pulau-pulau untuk kepentingan pertahanan

6.Koloni netral : pendudukan sebuah wilayah untuk tempat tinggal tanpa ada pretense lain.

Related Posts

0 Komentar: