Masa Pemerintahan Republik Bataaf di Indonesia

shares |

Sarisejarah.com - Masa Pemerintahan Republik Bataaf di Indonesia

Daendels

Republik Batavia (bahasa Belanda: Bataafse Republiek) adalah nama suatu republik yang didirikan di Belanda antara tahun 1795 sampai dengan 1806, yang bentuknya mengikuti model Republik Perancis. Republik Batavia diproklamasikan pada 19 Januari 1795, yaitu sehari setelah walinegara Willem V van Oranje-Nassau melarikan diri ke Inggris. Kemudian pada tanggal 4 Maret, sebuah pohon simbol kebebasan ditanam di depan Balai Kota Amsterdam.

Berdirinya republik ini dilatar belakangi Pada 16 Mei 1795, Perancis dan Republik Batavia menandatangani Perjanjian Damai Den Haag; Eksklave Maastricht, Venlo, Limburg dan Vlaanderen yang dikuasai Perancis diintegrasikan dengan Belanda (sekarang menjadi Belgia), dan Republik Batavia harus mengakomodasi 30.000 pasukan Perancis di wilayahnya. Kedua Republik juga mengadakan Perjanjian Pertahanan dan Aliansi Offensif dalam pertempuran berikutnya melawan koalisi, terutama Austria dan Britania Raya.

Republik Batavia menetapkan titik balik politik nasional: Suatu Negara kesatuan di mana ketika masih merupakan Negara Belanda Bersatu, Belanda hanyalah sebuah Federasi dari beberapa negara kecil, di mana masing-masing negara menjalankan politik dalam negerinya sendiri. Dan mulai dari Republik Batavia, Belanda memiliki Pemerintahan yang terpusat. Politik luar negeri tidak dijalankan Republik ini karena berada di bawah penguasaan Perancis.

Dari uraian di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa republik bataaf adalah pemerintahan yang didirikan sebagai akibat pendudukan Prancis atas negeri Belanda, oleh sebab itu, Indonesia sebenarnya juga pernah dijajah oleh pemerintah Prancis melalui Herman Willem Daendels yang bekerja untuk republik bataaf.

1. Pemerintahan Herman Williem Daendels (1808-1811)
·         Memperkuat pertahanan dan juga memperbaiki administrasi pemerintahan, serta kehidupan sosial ekonomi di Nusantara khususnya di tanah Jawa
·         Daendels adalah kaum patriot dan liberal dari Belanda yang sangat dipengaruhi oleh ajaran Revolusi Perancis
·         Daendels ingin menanamkan jiwa kemerdekaan, persamaan dan persaudaraan di lingkungan masyarakat Hindia. Yaitu: 
         Liberte= kabebasan
         Egalite=Kebersamaan
         Fraternite=Persaudaraan
Ia ingin memberantas praktik-praktik  feodalisme. Hal ini dimaksudkan agar masyarakat lebih dinamis dan produktif untuk kepentingan negeri induk (Republik Bataaf). 
Daendels melakukan beberapa langkah strategis, terutama menyangkut bidang pertahanan-keamanan, administrasi pemerintahan, dan sosial ekonomi.

Bidang pertahanan dan keamanan Memenuhi tugas mempertahankan Jawa dari serangan Inggris, Daendels melakukan langkah-langkah:
1. Membangun benteng-benteng pertahanan baru
2. Membangun pangkalan angkatan laut di Anyer dan Ujungkulon. Namun pembangunan pangkalan di Ujungkulon boleh dikatakan tidak berhasil
3. Meningkatkan jumlah tentara, dengan mengambil orang-orang pribumi karena pada waktu pergi ke Nusantara, Daendels tidak membawa  pasukan. Oleh karena itu, Daendels segera menambah jumlah pasukan  yang diambil dari orang-orang pribumi, yakni dari 4.000 orang menjadi 18.000 orang
4. Membangun jalan raya dari Anyer (Jawa Barat, sekarang Provinsi Banten) sampai Panarukan (ujung timur Pulau Jawa, Provinsi Jawa Timur) sepanjang kurang lebih 1.100 km. Jalan ini sering dinamakan Jalan Daendels.


Pelaksanaan program pembangunan di bidang pertahanan dan keamanan tersebut telah merubah citra Daendels. Pada awalnya Daendels dikenal sebagai tokoh muda yang demokratis tetapi berubah menjadi seorang yang diktator
Daendels juga mengerahkan rakyat untuk kerja rodi. Dengan kerja rodi itu maka rakyat yang sudah jatuh miskin menjadi semakin menderita, apalagi kerja rodi dalam pembuatan pangkalan di Ujungkulon, karena lokasi yang begitu jauh, sulit dicapai dan penuh dengan sarang nyamuk malaria. Oleh karena itu, wajar kalau kemudian banyak rakyat Hindia yang jatuh sakit bahkan tidak sedikit yang meninggal.

Bidang Pemerintahan
  •       Ia banyak melakukan campur tangan dan perubahan dalam tata cara dan adat istiadat di dalam kerajaan-kerajaan di Jawa
  •          misalnya : harus memberi hormat kepada raja, tidak boleh memakai payung emas, kemudian membuka topi dan harus duduk di kursi yang lebih rendah dari dampar (kursi singgasana raja), Daendels tidak mau menjalani seremoni yang seperti itu.
  •       Ia harus pakai payung emas, duduk di kursi sama tinggi dengan raja, dan tidak perlu membuka topi.

Bidang Peradilan
  Daendels membentuk tiga jenis peradilan: (1) peradilan untuk orang Eropa, (2) peradilan untuk orang-orang Timur Asing, dan (3) peradilan untuk orang-orang pribumi. Peradilan untuk kaum pribumi dibentuk di setiap prefektur, misalnya di Batavia, Surabaya, dan Semarang.
      Peraturan untuk pemberantasan korupsi tanpa pandang bulu. Pemberantasan korupsi diberlakukan terhadap siapa saja termasuk orang-orang Eropa, dan Timur Asing.

Bidang sosial-ekonomi
  •       Daendels memaksakan berbagai perjanjian dengan penguasa Surakartadan Yogyakarta yang intinya melakukan penggabungan banyak daerah ke dalam wilayah pemerintahan kolonial, misalnya daerah Cirebon
  •       Meningkatkan usaha pemasukan uang dengan carapemungutan pajak
  •       Meningkatkan penanaman tanaman yang hasilnya laku di pasaran dunia
  •       Rakyat diharuskan melaksanakan penyerahan wajib hasil pertaniannya
  •       Melakukan penjualan tanah-tanah kepada pihak swasta

    2.    Janssen (1811)
  •       Pada bulan Mei 1811, Daendels dipanggil pulang ke negerinya. Ia digantikan oleh Jan Willem Janssen.
  •       Janssen dikenal seorang politikus berkebangsaan Belanda.
  •       Sebelumnya Janssen menjabat sebagai Gubernur Jenderal diTanjung Harapan (Afrika Selatan) tahun 1802-1806. Pada tahun 1806 itu Janssen terusir dari Tanjung Harapan karena daerah itu jatuh ke tangan Inggris.
  •       Pada tahun 1810 Janssen diperintahkan pergi ke Jawa dan akhirnya menggantikan Daendels pada tahun 1811. Janssen mencoba memperbaiki keadaan yang telah ditinggalkan Daendels.
  •       Namun harus diingat bahwa beberapa daerah di Hindia sudah jatuh ketangan Inggris.
  •       Sementara itu penguasa Inggris di India, Lord Minto telah memerintahkan Thomas Stamford Raffles yang berkedudukan di Pulau Penang untuk segera menguasai Jawa.
  •       Raffles segera mempersiapkan armadanya untuk menyeberangi Laut Jawa. Pengalaman pahit Janssen saat terusir dari Tanjung Harapan pun terulang
  •       PadaTanggal 4 Agustus 1811 sebanyak 60 kapal Inggris di bawah komando Raffles telah muncul di perairan sekitar Batavia
  •       Beberapa minggu berikutnya, tepatnya pada tanggal 26 Agustus 1811 Batavia jatuh ke tangan Inggris.
  •       Janssen berusaha menyingkir ke Semarang bergabung dengan Legiun Mangkunegara dan prajurit-prajurit dari Yogyakarta serta Surakarta. Namun pasukan Inggris lebih kuat sehingga berhasil memukul mundur Janssen beserta pasukannya
  •       Janssen kemudian mundur ke Salatiga dan akhirnya menyerah di Tuntang
  •       Penyerahan Janssen secara resmi ke pihak Inggris ditandai dengan adanya Kapitulasi Tuntang pada tanggal 18 September 1811.

Perjanjian Kapitulasi Tuntang
  •       Pemerintah Belanda harus menyerahkan Indonesia ke Inggris.
  •       Orang-orang Belanda menjadi tawanan perang Inggris.
  •       Orang-orang Belanda diperkerjakan dalam pemerintahan Inggris.
  •       Hutang belanda tidak menjadi tanggungan Inggris.

Related Posts

0 Komentar: