Bank Soal Sejarah: Perkembangan Demokrasi Parlementer hingga Terpimpin

shares |

Berikut merupakan bank soal sejarah SMA Kelas XII IPS tentang perkembangan kehidupan politik dan ekonomi pada masa awal kemerdekaan, dari demokrasi parlementer hingga demokrasi terpimpin
Standar Kompetensi : 1. Menganalisis Perjuangan Bangsa Indonesia sejak
Proklamasi hingga Lahirnya Orde Baru
Kompetensi Dasar : 1.4. Menganalisis Perkembangan Politik dan Ekonomi
serta Perubahan Masyarakat di Indonesia dalam
Upaya Mengisi Kemerdekaan

Soal Tes tertulis
1. Jelaskan secara singkat program-program yang dicanangkan masing-masing kabinet pada masa demokrasi parlementer!
2. Jelaskan yang Anda ketahui tentang zaken kabinet!
3. Bagaimanakah kondisi ekonomi pada masa demokrasi parlementer?
5. Mengapa konstituante pada akhirnya dibubarkan oleh Presiden Soekarno?
7. Mengapa proyek mercusuar yang dicanangkan presiden Soekarno banyak merugikan bangsa Indonesia?
8. Bagaimana strategi PKI dalam mengakomodir suara dari Kampus?
10. Sebutkan salah satu kebijakan yang dilakukan oleh kabinet Ali I! baca juga History wars: The Battle of Surabaya
Kunci jawaban:
1. Kabinet Natsir berusaha meningkatkan keamanan dan ketertiban, menguatkan penyempurnaan susunan pemerintahan, penyempurnaan angkatan perang, memperjuangkan Irian Barat, dan memusatkan perhatian pada ekonomi rakyat. Kabinet Sukiman memiliki program kerja berupa tindakan tegas untuk menjaga keamanan dan ketertiban, memperjuangkan kesejahteraan rakyat dengan memperbarui hukum agrarian, mempersiapkan pemilu, memperjuangkan Irian Barat. Kabinet Wilopo mempersiapkan dan menyelenggarakan pemilu, meningkatkan kemakmuran, pendidikan, dan keamanan rakyat, menyelesaikan Irian Barat, memperbaiki hubungan dengan Belanda, dan menjalankan politik luar negeri bebas aktif. Kabinet Ali I mempersiapkan pemilu, mengatasi pemberontakan di berbagai daerah, dan melaksanakan politik luar negeri bebas aktif. Kabinet Burhanuddin Harahap melaksanakan pemilu, mengangkat Nasution sebagai KSAD, dan menangkap Mr. Djody atas kasus korupsi. Kabinet Ali II memperjuangkan Irian Barat, mempercepat pembentukan daerah otonomi di Indonesia, meningkatkan kesejahteraan pegawai dan buruh, menyehatkan anggaran belanja dan keuangan negara, mengganti sistem ekonomi kolonial dengan sistem ekonomi nasional. Kabinet Djuanda melakukan pembentukan dewan nasional, normalisasi keadaan Republik, memperjuangkan pembatalan hasil KMB, memperjuangkan Irian Barat, dan mempercepat pembangunan.
2. Zaken kabinet merupakan kabinet dengan formasi orang-orang yang memiliki keahlian di bidangnya.
3. Pada masa Demokrasi Terpimpin, kehidupan ekonomi masyarakat sangat memprihatinkan karena Indonesia sedang dilanda krisis ekonomi dan inflasi yang tinggi sehingga menyebabkan daya beli masyarakat menurun tajam.
4. Sistem perekonomian yang menegaskan bahwa orang-orang yang dapat melaksanakan kegiatan perekonomian hanyalah orang yang mendapat izin khusus dari pemerintah.
5. Anggota-anggota Dewan Konstituante hanya mementingkan kepentingan kelompoknya masing-masing dalam menyusun UUD yang baru sehingga sulit untuk mencapai kata sepakat. Hal tersebut membuat Presiden Soekarno membubarkan dewan tersebut dan memberlakukan kembali UUD 1945. Keputusan tersebut tertuang dalam Dekrit Presiden 5 Juli 1959.
6. Pada periode 1950an, masyarakat Indonesia mulai meningkat kesadarannya untuk selalu memperbarui informasi dan meningkatkan pengetahuan tentang dunia luar, khususnya teknologi, politik, dan budaya.
7. Proyek mercusuar Ganefo menghambat pembangunan ekonomi dan moneter Indonesia. proyek-proyek ini menghabiskan banyak dana nasional sehingga pembangunan sektor moneter tidak diprioritaskan.
8. PKI berusaha menempatkan seluruh kehidupan masyarakat agar berada di bawah kekuasaannya. Kampus harus terdistorsi oleh praktik dari PKI. PKI cukup mendominasi di masyarakat.
9. Banyak perseteruan antara pemenang Pemilu I yang menyebabkan sidang parlemen menjadi deadlock.
10. Melakukan nasionalisasi ekonomi yang dilakukan oleh Kabinet Ali I. Menerapkan Gerakan Assaat dan melaksanakan MUNAP.

Related Posts

0 Komentar: