Sembilan Komandan Perang Nahdlatul Ulama

shares |

NU adalah organisasi islam terbesar di Indonesia. Peranan NU dalam perjuangan kemerdekaan dari penjajahan,  tidak  dapat  ditanggalkan  begitu  saja  dari  alur  sejarah kemerdekaan Indonesia.  Hizbullah menjadi  salah satu motor penggerak para pejuang kala itu. Dari pergolakan perjuangan inilah muncul nama-nama besar para komandan perang NU yang patut kita teladani bersama.
 1. KH ZAINUL ARIFIN
Postur tubuhnya yang tegap, gagah dan berparas tampan menguatkan profil dirinya sebagai seorang pejuang sejati. Pria kelahiran Barus, Tapanuli Selatan, Sumatera Utara pada tahun 1909 ini memang identik dengan Hizbullah. Tampuk kepemimpinan organisasi ini juga pernah dijabatnya sejak awal Januari 1945. Sebagai seorang komandan dirinya selalu memberikan contoh yang baik kepada para bawahannya.
Geliat perjuangannya memang tidak terekam jelas dalam sejarah. Namun, dengan diangkatnya Kiai Zainul  sebagai  Komandan  Hizbullah  menandakan  dirinya  berperan  besar  dalam pergulatan perjuangan NU melawan penjajah. Pria yang masih keturunan dari Raja Barus (Sutan Ramali Pohan bin Sutan Sahi Alain) ini juga telah banyak terkontribusi baik bagi NU maupun negara. Jabatan sebagai Wakil Perdana Menteri dalam Kabinet Kerja III (1962-1963) menjadi satu komitmen khusus kesetiaannya kepada negara.  Di  akhir hayatnya (2 Maret  1963)  ia tercatat  sebagai  Pahlawan Nasional dan penyandang penghargaan Mahaputera dari pemerintah. 
2. KH. MASJKUR
Lahir di Singosari, Malang, 1315 H/30 Desember 1900 M. Masa mudanya banyak ia habiskan untuk merantau dari  pesantren ke pesantren.  Pengembaraannya dimulai  dari  Pesantren Bungkuk di Singosari, berlanjut ke Pondok Sono, Siwalanpanji, Tebuireng hingga berguru kepada Syaikhona Cholil Bangkalan.
Di masa-masa perjuangan revolusi pembebasan atas penjajahan, Kiai Masjkur aktif turut berjuang sebagai seorang pejuang. Tak ayal jabatan sebagai Ketua Markas Tertinggi Sabilillah (1945-1947) diamanahkan kepada dirinya. Dan di masa Mr Amir Syarifuddin ia ditunjuk secara resmi untuk menjadi anggota Badan Pembela Pertahanan Negara. Banyak perjuangan lain yang ia tunjukkan demi mengabdi pada negara. Bahkan dirinya juga tercatat pernah menjabat sebagai seorang Menteri Agama hingga 4 kabinet. Pada 19 Desember 1992 dirinya harus berpulang ke Rahmatullah. Dan di waktu pemakaman itulah dirinya mendapat penghormatan secara militer, berkat jasa-jasanya yang besar terhadap negara.
3. KH. MUNASIR ALI
Dilahirkan di daerah Modopuro, Mojasari, Mojokerto pada 2 Maret 1919 dari seorang ayah bernama H Ali  vang merupakan seorang kepala  desa  yang dihormati  di  daerahnya.  Selama  perang kemerdekaan meletus Kiai Munasir aktif sebagai seorang pejuang dan berkarir di dunia kemiliteran. Karirnya dimulai  dengan mengikuti  latihan kemiliteran prajurit  Jepang dengan masuk sebagai anggota penerangan Heiho. Aktif sebagai pasukan Hizbullah dengan menjadi Komandan Batalyon Condromowo dan turut andil dalam mendirikan Hizbullah Cabang Mojokerto. Dan ketika Hizbul¬lah melebur ke dalam barisan TNI, Kiai Munasir juga terdaftar sebagai anggota aktif, hingga dirinya diangkat menjadi Komandan Batalyon 39 TNI AD. Di akhir hayatnya pada 1 Januari 2002 pelbagai penghargaan pernah diberikan kepadanya mulai dari Satya Lentjana peristiwa Perang Kemerdekaan I dan II, Bintang Gerilya dan lain sebagainya.
4. KH SULLAM SYAMSUN
Dia adalah satu-satunya penyandang pangkat tertinggi kemiliteran dari para tokoh NU yang pernah aktif di sana. KH Sullam Syamsun begitulah nama lengkapnya. Dilahirkan di Malang 29 April 1922. Pada masa karir keaktifannya di dunia kemiliteran pelbagai jabatan te¬lah ia rengkuh mulai dari Komandan Kompi I merangkap Wakil Batalyon I Brigade IV Brawijaya, Komandan keamanan Malang Kota, Komandan Batalyon 523, 514, Pa Teritorium V/Brawijaya dan pada tahun 1977 pensiun penuh dengan pangkat terakhir Brigadir Jenderal TNI.
5. KH. ISKANDAR SULAIMAN
Terlahir  dari  nasab keturunan bangsawan yang kaya  raya.  Iskandar Sulaiman tak menampakkan sedikitpun raut kepongahan. Justru ia dikenal sebagai seorang yang sangat dermawan. Selepas perjalanannya menimba ilmu di  Pesantren Tebuireng,  dengan kekayaannya digunakannya untuk memakmurkan masyarakat sekitar sekaligus memperkenalkan NU kepada masyarakat.  Beberapa unit  pendidikan seperti  madrasah dan kegiatan penunjang lain turut didirikannya. Namun, karirnya tidak hanya berhenti sebagai seorang pengajar saja. Di masa  menjelang  dan  setelah  masa  kemerdekaan  ia  aktif  di  dunia kemiliteran.  Semangat  nasionalisme  selalu  terpancar  dari  sosoknya. Perjuangan itu terus ia lakukan hingga pangkat terakhir yang pernah ia raih sebagai  seorang kolonel.
6. KH. HASYIM LATIEF
Dilahirkan  di  daerah  Sumobito,  Jombang  pada  17  Mei  1928.  Nama lengkapnya  ialah  Hasyim Latief,  ia  dikenal  sebagai  seorang  tokoh Hizbullah. Awal karirnya di Hizbullah ia mulai di kala ia berstatus sebagai
peserta pada pelatihan opsir Hizbullah di Cibarusa, Bogor (1945) Se-Jawa dan Madura. Disaat Hizbullah Jombang didirikan, Kiai Hasyim Latief lansung menjabat sebagai seorang komandan latihan. Dan ketika kisaran tahun 1947 terjadi peleburan antara TNI dengan Hiz¬bullah, ia masuk ke dalam resimen 293 dengan komandan Letkol KH A Wahib Wfehab. Pangkat terakhimya yang ia panggul adalah Komandan Kompi I Yon Munasir. Sayang, perjuangannya harus terhenti pada Mei 2005, pada usia 77 tahun dirinya dipanggil Sang Khalik. 
7. KH. ZAINAL MUSTOFA
Nama kecilnya adalah Hudaeni. Lahir dari keluarga petani berkecukupan, putra pasangan Nawapi  dan Ny  Ratmah,  di  kampung Bageur,  Desa Cimerah,  Kecamatan Singaparna.  Dikenal  sebagai  salah satu tokoh NU yang memiliki banyak pengikut (baik dari kalangan santri dan masyarakat) sekaligus  getol  dalam menyemangatkan gerakan perlawanan terhadap penjajahan. Ia selalu menyerang kebijakan politik kolonial Belanda yang kerap disampaikannya dalam ceramah dan khutbah-khutbahnya. Di masa penjajahan Jepang dirinya jugamengatur  strategi  perlawanan terhadap Jepang.  Dengan  semangat  jihad  membela  kebenaran  agama  dan memperjuangkan  bangsa,  KH  Zaenal  Mustafa  merencanakan  akan mengadakan perlawanan terhadap Jepang pada tanggal 25 Pebruari 1944 (1 Maulud 1363 H). Ia juga turut serta mengomandoi perlawanan terhadap Jepang di Sukamanah Tasikmalaya.  Namun sayang perjuangannya harus berakhir dibalik jeruji besi. Pesantren yang didirikannya harus ditutup oleh Jepang. Dan atas jasa-jasa itulah kini KH Zainal Mustofa diangkat sebagai Pahlawan Pergerakan Nasional dengan Surat Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 064/TK/Tahun 1972.
8.  H ABDUL MANAN WIJAYA 
Namanya cukup melegenda di wilayah Kotatif Batu. Itu karena namanya telah dijadikan sebagai  nama jalan,  tepatnya Jl.  Manan Wijaya,  yang membentang di sepanjang daerah Pujon. Nama aslinya Rumpoko, lahir di Pujon pada 1910. ayahnya seorang mandor jalan. Manan Wijaya adalah alumni Pesantren Tebuireng Jombang.  Ketika PETA dibentuk, ia langsung bergabung dengan kesatuan militer Jepang tersebut Meski  sebagai  tentara aktif,  namun sosok santri  selalu tampak Ia juga rutin berlangganan Suara NU dan Suara Ansor  dari Surabaya.  Setelah menjadi  pembicara dalam rapat  akbar di  Tebuireng (1967)  dan menyebut  “Hamid Roesdi  itu Ketua Ansor” ia diMabeskan hingga pensiun.
 Pensiun dengan pangkat terakhir Brigjen. Jenazah dimakamkan di Desa Sisir Kecamatan Batu, atas permintaan sendiri, karena tidak mau dimakamkan di Taman Makam Pahlawan. 
9. HAMID ROESDI

Nama Hamid Roesdi  telah menjadi  legenda pahlawan masyarakat  Kota Malang,  sama halnya nama Bung Tomo untuk masyarakat Surabaya. Bahkan nama Hamid Roesdi tidak hanya dijadikan sebagai nama jalan di
pusat  kota,  tapi  juga nama terminal  diKedungkandang.  Patungnya juga dapat dilihat di  Malang.  Lahir di  Sumbermanjing Kulon (Pagak) Malang Selatan pada 1917. Ia putera ke empat H Umar Roesdi.  Di masa penjajahan Jepang ia masuk pendidikan perwira Bo Ei Gyugun Kanku Kyokutai di Bogor, kemudian menjadi Cudancho PETA di Malang Syu Dai  I  Daidan  (Dai  I  Cudan)  yang  berkedudukan  di  Glagah  Aren Sumbermanjing. Awal 1947 diangkat sebagai komandan Resimen Infantri 38 Divisi VII Untung Suropati dan sebagai Komandan  Pertahanan  Daerah  Malang  berkedudukan  di  Pandaan  Pasuruan.  Pada  waktu penumpasan PKI Muso (Madiun Affair) ia menjabat Komandan Komando Penumpasan PKI Muso di daerah Malang Selatan (Turen-Donomulyo). Menghadapi Clash II Belanda menjabat Komandan Sub Wherkreise I dan memimpin gerilya di daerah pendudukan Malang Timur dengan pangkat mayor. Pada 8 Maret 1949 ia gugur bersama pasukannya di daerah Wonokoyo, Kedungkandang pukul 03.00 dinihari.
Sumber: Majalah AULA Edisi November 2012 hal. 58-59 dalam website kangluqman.com []

Related Posts

0 Komentar: