KERAJAAN SAMUDERA PASAI DAN KERAJAAN ACEH

shares |

A. KOMPETENSI DASAR :
1.1. Menghayati keteladanan para pemimpin dalam mengamalkan ajaran agamanya.
1.2 Menunjukkan Sikap tanggung jawab, peduli terhadap berbagai hasil budaya pada zaman praaksara, Hindu-Buddha dan Islam
3.8 Menganalisis karakteristik kehidupan masayarakat, pemerintahan dan kebudayaan pada masa kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia dan menunjukkan contoh bukti-bukti yang masih berlaku pada kehidupan masyarakat Indonesia masa kini
4.7 Mengolah informasi mengenai proses masuk dan perkembangan kerajaan Islam dengan menerapkan cara berpikir kronologis,dan pengaruhnyapada kehidupan masyarakat Indonesia masa kini serta mengemukakanya dalam bentuk lisan dan tulisan
B. INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI :
3.8.1 Menjelaskan perkembangan kerajaan-kerajaan Zaman Islam di Indonesia
3.8.2 Menganalisis kehidupan social ekonomi masyarakatzaman perkembangan kerajaan-kerajaan Islam di Indonesia
3.8.3 Menganalisis perkembangan hasil kebudayaan zaman kerajaan – kerajaan Islam
3.8.4 Menunjukkan bukti-bukti kehidupan dan hasil budaya Islam yang masih ada sampai sekarang
A. SAMUDRA PASAI
a. Samudra Pasai adalah Kerajaan Islam pertama di Indonesia. Dari sumber sejarah diketahui proses berdirinya Samudra Pasai sebagai berikut :
1. Berita Marcopolo ( 1292 ) berkunjung di Sumatra sudah mendapati banyak penganut Islam. Keadaan ekonomi sudah maju.
2. Berita Ibnu Batutah ( berkunjung I tahun 1326 ) masyarakat pedagang sebagian besar menganut Islam. Kedatangan II tahun 1345 Samudra pasai sudah banyak di singgahi pedagang Cina, India, serta Nusantara. Dalam catatan perjalanannya : Tuhfat al Nazha” dia menyebut Samudra Pasai sebagai pusat studi Asia tenggara.
3. Hikayat Raja-raja Pasai berisi silsilah Raja Samudra Pasai yaitu :
1. Sultan Malik Al Saleh ( 1267-1292)
2. Sultan Malik al Thahir ( 1292-1326)
3. Sultan Mahmud Malik zahir ( 1346-1383 )
Dst
b. Perkembangan Samudra Pasai
Pada masa pemerintahan Sultan Malik al Saleh:
- system pemerintahan telah tersusun rapi
- mempunyai angkatan laut dan angkatan darat.
Pada Masa Malik Al Thahir :
- memiliki hubungan dagang dengan Cina, Gujarat, dan Benggala
- komoditi perdagangan lada, kapur barus, dan emas
- bebas pajak
Pada masaMalik al zahir :
- Masa keemasan
- Kunjungan dari ibnu batutah
- Banyak Ulama seperti Syech Yusuf, seorang filsuf penyebar Islam sampai ke afrika
Samudra Pasai diperkirakan runtuh setalah ditaklukkan Portugis 1521. Pada tahun 1524 wilayah samudra Pasai menjadi bagian dari Kesultanan Aceh.
B. KERAJAAN ACEH
a. Kehidupan Politik
Aceh mulai berkembang setelah Malaka diduduki oleh Portugis tahun 1511 sebab sebagian besar pedagang-pedagang Islam dari Malaka pindah ke Aceh. Di samping itu, jatuhnya Samudra Pasai ke tangan Portugis (1521), menambah keramaian Aceh. Pada tahun 1530, Aceh melepaskan diri dari Pedir dan berdirilah Kerajaan Aceh dengan Sultan Ali Mughayat (1514– 1528) sebagai raja pertamanya.
Kerajaan Aceh mengalami puncak kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda (1607–1636). Ia bercita-cita untuk menjadikan Aceh sebagai kerajaan besar dan kuat. Untuk itu, kerajaan-kerajaan di Semenanjung Malaka harus ditaklukkan, seperti Pahang, Kedah, Perlak, Johor dan sebagainya.
Pengganti Sultan Iskandar Muda ialah Sultan Iskandar Tani (1636– 1641). Setelah itu, Aceh terus mengalami kemunduran karena tidak ada lagi sultan yang kuat. Kerajaan Aceh tidak mampu bersaing dengan Belanda yang mengusai Malaka pada tahun 1641.
b. Kehidupan Ekonomi
Kehidupan perekonomian yang utama dari masyarakat Aceh ialah perdagangan. Pada masa kejayaan Aceh, perekonomian Aceh berkembang pesat. Penguasaan Aceh atas daerah-daerah pantai barat dan timur Sumatra banyak menghasilkan lada. Semenanjung Malaka banyak menghasilkan lada dan timah. Hal ini menjadi bahan ekspor yang penting bagi Aceh sehingga perdagangan Aceh maju dengan pesat.
c. Kehidupan Sosial Budaya
Dalam kehidupan sosial, di Aceh muncul dua golongan yang saling berebut pengaruh, yakni golongan teuku dan golongan tengku. Golongan teuku adalah kaum bangsawan yang memegang kekuasaan sipil. Adapun golongan tengku adalah kaum ulama yang memegang peranan penting dalam bidang agama. Di antara golongan agama sendiri juga ada persaingan, yakni antara aliran Syiah dan aliran Sunnah wal Jama'ah.
Pada masa Sultan Iskandar Muda, aliran Syiah berkembang pesat. Tokoh aliran ini ialah Hamzah Fansuri yang kemudian diteruskan oleh Syamsuddin Pasai. Setelah Sultan Iskansar Muda meninggal, aliran Sunnah wal Jama'ah yang dapat berkembang pesat. Tokoh aliran ini ialah Nuruddin ar Raniri yang berhasil menulis sejarah Aceh dengan judul Bustanussalatin.
Di bidang budaya terlihat dari adanya bangunan Masjid Baitturachman yang dibangun pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda. []









































Related Posts

1 Komentar: